PROYEKSI PENDUDUK KOTA SURAKARTA BERDASARKAN METODE LANGSUNG DAN METODE TIDAK LANGSUNG
Oleh :
Lisna Munifah
ABSTRAK Proyeksi penduduk adalah metode perkiraan jumlah penduduk dengan memperhatikan karakteristik penduduk berupa umur dan jenis kelamin. Metode ini dapat dilakukan dengan metode langsung dan metode tidak langsung. Metode langsung menggunakan data penduduk secara langsung, sedangkan metode tidak langsung menggunakan asumsi kecenderungan parameter kependudukan pada waktu lampau dan asumsi persentase jumlah anak yang tidak diketahui ibunya sebesar 0.01 % sesuai dengan asumsi yang diterapkan oleh Badan Pusat Statistik Tujuan dari penelitian ini adalah menentukan proyeksi penduduk Kota Surakarta pada beberapa periode yang akan datang berdasarkan metode langsung dan metode tidak langsung serta membandingkan kedua metode tersebut. Hasil dari proyeksi penduduk tersebut dapat dijadikan sebagai dasar pijakan kebijakan kependudukan oleh pemerintah. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah studi kasus pada data hasil survei penduduk Kota Surakarta tahun 1995 dan 2005. Hasil pembahasan menunjukkan bahwa berdasarkan metode langsung, perkiraan jumlah penduduk Kota Surakarta tahun proyeksi lima tahunan mengalami peningkatan sampai dengan 2020 dan mengalami penurunan sampai dengan tahun 2030. Berdasarkan metode tidak langsung, perkiraan jumlah penduduk Kota Surakarta secara terus-menerus mengalami peningkatan sampai dengan tahun 2030. Pada kasus ini, metode tidak langsung memberikan hasil yang lebih baik dari pada metode langsung
[ pdf ]

Links

News

About

Perpustakaan Digital adalah sebuah sistem yang memiliki berbagai layanan dan obyek informasi yang mendukung akses obyek informasi melalui perangkat digital.