Penulis Utama : Sarimo
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP :
Tahun : 2007
Judul : Blangkon Gaya Yogyakarta Ditinjau Dari Bentuk Motif Dan Makna Simbolisnya
Edisi :
Imprint : Surakarta - FKIP - 2007
Kolasi : xvii, 86 hal
Sumber : UNS-FKIP NIM K3201008
Subyek :
Jenis Dokumen : Skripsi
ISSN :
ISBN :
Abstrak : Penelitian ini bertujan untuk: (1) Mengetahui bentuk blangkon dengan gaya Yogyakarta (2) Mengetahui motif-motif yang diterapkan dalam pembuatan blangkon gaya Yogyakarta. (3) Mengetahui makna yang terkandung dalam bentuk dan motif blangkon dengan gaya Yogyakarta. Sejalan dengan masalah dan tujuan penelitian, maka pelaksanaan penelitian menggunakan metode penelitian kualitatif dengan pendekatan deskriptif. Strategi penelitian yang digunakan adalah studi kasus tunggal terpancang. Penelitian ini dilakukan di Keraton Yogyakarta dan Musium Batik. Sumber data dalam penelitian ini diperoleh dari sumber informan, arsip, foto, dokumen dan kepustakaan berupa buku-buku yang relevan. Teknik Sampling yang digunakan berupa purposive sampling atau sampel bertujuan, sedang teknik pengambilan sampling selanjutnya mengunakan snowball sampling atau sampel bola salju untuk mendapatkan data yang lebih luas. Teknik pengumpulan data menggunakan observasi, wawancara dan dokumentasi. Validitas data dengan menggunakan triangulasi data dan reviu informan. Teknik analisis data yang digunakan adalah model analisis mengalir (flow model of analiysis). Berdasarkan hasil penelitian ini dapat disimpulkan: (1) Bentuk blangkon dengan gaya Yogyakarta hanya terdapat dua buah, yaitu : blangkon dengan bentuk Mataraman dan blangkon dengan bentuk Kagok. Kedua blangkon tersebut terbentuk dari bagian-bagian yang hampir sama, yaitu wiron/wiru, mondolan, cetetan, kemadha, dan tanjungan (2) Motif-motif yang digunakan dalam pembuatan blangkon antara lain : motif modang, blumbangan, kumitir, celengkewengen, jumputan, sido asih, sido wirasat, taruntum. Motif-motif di atas adalah motif yang sering digunakan dalam pembuatan blangkon dengan gaya Yogyakarta. Selain motif utama di atas masih ada motif-motif lain yang sering digunakan dalam pembuatan blangkon. Pemakaian motif diluar motif yang dibuat khusus untuk motif iket merupakan perkembangan dalam pemakaian motif batik. (3) Makna simbolis bentuk blangkon gaya Yogyakarta antara lain : a. Wiron/wiru, berjumlah 17 lipatan yang melambangkan jumlah rakaat sholat dalam satu hari. b. Mondolan mempunyai makna kebulatan tekad seorang pria dalam melaksanakan tugasnya walaupun tugas yang diberikan sangat berat. c. Cetetan, mempunyai makna permohonan pertolongan kepada Allah SWT. d. Kemadha, bermakna menyamakan atau menganggap sama seperti putra sendiri. e. Tanjungan mempunyai makna kebagusan, artinya supaya terlihat lebih tampan sehingga disanjung-sanjung dan dipuja. Sedangakan makna simbolis motif yang diterapkan pada pembuatan blangkon antara lain : a. Motif Modang, mengandung makna kesaktian untuk meredam angkara murka, yaitu sebelum mengalahkan musuh dari luar harus mengalahkan musuh yang datangnya dari dalam sendiri. b. Motif Celengkewengen, menggambaran keberanian juga berarti sifat kejujuran, polos dan apa adanya c. Motif Kumitir, merupakan pengambaran orang yang tidak mau berdiam diri dan selalu berusaha keras dalam kehidupannya. d. Motif Blumbangan, berasal dari kata blumbang yang berarti kolam atau tempat yangpenuh dengan air. Air sendiri merupakan salah satu dari sumber kehidupan. e. Motif Jumputan, berasal dari kata jumput yang berarti mengambil sebagian atau mengambil beberapa unsur yang baik. f. Motif Taruntum, motif ini berbentuk tebaran bunga-bunga kecil yang melambangkan bintang dimalam hari.maknanya bahwa kehidupan manusia tidak lepas dari dua hal, seperti gelap terang, bungah susah, kaya miskin dan sebagainya. g. Motif Wirasat, artinya berupa pengharapan supaya dikabulkan semua permohonannya dan bisa mencapai kedudukan yang tinggi serta bisa mandiri terpenuhi secara materi. h. Motif Sido Asih, motif ini mempunyai harapan agar mendapat perhatian dari sesama dan saling mengasihi.
File Dokumen : Tidak ada file dalam dokumen ini.
File Jurnal : -
Status : Non Public
Pembimbing : 1. Drs. S. Supriyadi, M. Pd
2. Drs. Sudarsono
Catatan Umum :
Fakultas : Fak. KIP