Penulis Utama : Timur Sri Muhammad Tunggadewa
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : C.0503002
Tahun : 2009
Judul : Legiun Pakualaman Yogyakarta 1813-1892
Edisi :
Imprint : Surakarta - FSSR - 2009
Kolasi :
Sumber : UNS-FSSR Jur. Ilmu Sejarah-C.0503002-2009
Subyek : YOGYAKARTA, SEJARAH
Jenis Dokumen : Skripsi
ISSN :
ISBN :
Abstrak : ABSTRAK Penelitian ini membahas tentang perkembangan pasukan Legiun Pakualaman pada tahun 1813-1892. Pembentukan Legiun ini dilatarbelakangi oleh keinginan Pemerintah Kolonial untuk membentuk pasukan yang berfungsi mengatasi pemberontakan yang dapat muncul dari dalam Kasultanan Yogyakarta. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui latar belakang berdirinya Legiun Pakualaman dan faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukannya, untuk mengetahui perkembangan Legiun Pakualaman dan usaha yang dilakukan untuk meningkatkan kualitas pasukan oleh Kadipaten Pakualaman maupun pemerintahan kolonial, untuk mengetahui peranan Legiun Pakualaman bagi Kadipaten Pakualaman maupun bagi Pemerintahan kolonial. Pasukan Legiun memiliki berbagai peran dan posisi yang strategis. Penelitian ini menggunakan metode sejarah yang meliputi empat tahap yang saling berkaitan antara satu dengan yang lainnya, yaitu heuristik atau pengumpulan sumber, yaitu pengumpulkan sumber-sumber sejarah melalui penelusuran dokumen tentang Legiun Pakualaman di Yogyakarta serta studi pustaka. Tahap kedua adalah verifikasi atau kritik sejarah, yaitu memeriksa keaslian dan validitas sumber yang diperoleh. Tahap ketiga adalah interpretasi berupa penafsiran terhadap data yang diperoleh sehingga didapat fakta-fakta sejarah. Tahap keempat penulisan atau historiografi, yaitu menyajikan fakta-fakta yang telah diperoleh dalam bentuk tulisan sejarah. Untuk menganalisa data digunakan pendekatan ilmu sosial yang lain sebagai ilmu bantu ilmu sejarah. Pendekatan dalam penelitian ini adalah pendekatan analisis politik dan militer. Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa perkembangan dan peran Legiun Pakualaman tidak lepas dari dukungan politik Pemerintah Kolonial terhadap Kadipaten Pakualaman. Pemerintah Kolonial menginginkan Legiun Pakualaman menjadi pasukan cadangan K.N.I.L yang tangguh agar bisa menghentikan pemberontakan yang muncul dari Kasultanan. Pemerintah Kolonial juga membuat Legiun Pakualaman sebagai pasukan prestise bagi Kadipaten Pakualaman. Dengan adanya sebuah prestise, maka rivalitas antara Kasultanan dengan Pakualaman akan tetap terjaga. Rivalitas adalah inti dari strategi devide et impera Pemerintah Kolonial. Legiun juga berfungsi sebagai alat loyalitas Pakualaman kepada Pemerintah Kolonial. Bagi Kadipaten Pakualaman, pasukan Legiun mempunyai posisi sebagai sarana lapangan perkerjaan bagi para kerabat Kadipaten Pakualaman. Dari Legiun, Kadipaten Pakualaman mulai mengenal kebudayaan barat yang hasilnya Kadipaten Pakualaman mengalami modernisasi melalui pendidikan barat. Dari pendidikan barat muncul sikap kritis terhadap kolonialisme pemerintahan Belanda. Peran terbesar yang diberikan oleh Legiun Pakualaman kepada Kadipaten Pakualaman adalah warisan tidak langsung terhadap kebesaran Kadipaten Pakualaman pada abad ke-20 hingga saat ini.
File Dokumen : Harus menjadi member dan login terlebih dahulu untuk bisa download.
File Jurnal : -
Status : Public
Pembimbing : 1. Tiwuk Kusuma Hastuti, S.S., M.Hum.
Catatan Umum : 2564/2009
Fakultas : Fak. Sastra dan Seni Rupa