Abstrak


Implementasi pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) terpadu di SMP Negeri 1 Giritontro Kabupaten Wonogiri tahun 2010/2011 (studi kasus pembelajaran IPS terpadu di SMP Negeri 1 Giritontro)


Oleh :
Sunardi - S810809319 - Pascasarjana

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui: 1) implementasi pembelajaran IPS Terpadu, 2) hambatan atau kendala dan upaya yang dilakukan untuk mengatasi hambatan dalam pembelajaran IPS Terpadu, dan 3) peranan pembelajaran terpadu dalam upaya meningkatkan keefektifan pembelajaran IPS di SMP Negeri 1 Giritontro. Penelitian ini termasuk studi kasus (kualitatif) yang mengambil lokasi di SMP Negeri 1 Giritontro Kabupaten Wonogiri Tahun 2010/2011. Metode penelitian yang digunakan adalah metode kualitatif yang bersifat deskriptif dan merupakan studi kasus. Sumber data diperoleh dari informan, peristiwa, dan dokumen. Teknik pengumpulan data melalui wawancara, observasi/pengamatan, dan analisis dokumen. Uji keterpercayaan data melalui teknik triangulasi. Hasil penelitian dianalisis dengan menggunakan model analisis interaktif. Setelah dilakukan penelitian diperoleh simpulan sebagai berikut; 1) Implementasi pembelajaran IPS Terpadu di SMP Negeri 1 Giritontro menggunakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Tim Penyusun kurikulum adalah unsur sekolah dan komite sekolah di bawah koordinasi Dinas Pendidikan Kabupaten. Dalam perencanaan pembelajaran IPS disusun dengan menggunakan model pembelajaran terpadu jenis jaring laba-laba (webbed) atau tematik. Perencanaan/rancangan pembelajaran IPS Terpadu dilaksanakan oleh semua guru IPS melalui forum MGMP. Urutan kegiatan antra lain: pemetaan standar kompetensi dan kompetensi dasar yang dapat dipadukan dalam satu tingkat kelas yang sama; penentuan topik/tema yang didasarkan pada hasil pemetaan standar kompetensi dan kompetensi dasar; perumusan indikator; pengembangan silabus; dan desain pembelajaran/rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) IPS terpadu. 2) Secara umum pelaksanaan pembelajaran IPS Terpadu berlangsung efektif. Hal ini terlihat dari peran aktif siswa dalam pembelajaran, metode yang digunakan, teknik yang dipakai, pemilihan media/sarana yang tepat, serta hasil yang didapatkan dari pembelajaran IPS mengalami peningkatan. 3) Hambatan/kendala implementasi pembelajaran IPS Terpadu antara lain: (a) latar belakang pendidikan guru IPS, (b) siswa belum seluruhnya tertarik pada mata pelajaran IPS, (c) keterbatasan media/sarana pembelajaran, dan (d) bahan ajar yang belum mencerminkan adanya keterpaduan antar cabang IPS. Upaya yang dilakukan guna mengatasi kendala: (a) memberikan pendidikan dan latihan bagi guru IPS, (b) koordinasi sesama guru IPS, (c) memotivasi siswa agar lebih aktif belajar, (e) pengadaan media/sarana pembelajaran. 3) Peranan pembelajaran terpadu: Keterpaduan materi dari berbagai cabang ilmu sosial yang dikemas menjadi sebuah pembelajaran lebih efektif dan bermakna bagi peserta didik, menghasilkan keaktifan peserta didik dalam proses belajar mengajar. Keefektifan pembelajaran sebanding dengan keberhasilan pembelajaran. Hal ini tercapai ketika perancangan, proses pembelajaran dan evaluasi berjalan dengan baik. Berdasarkan temuan penelitian ini disarankan perlunya untuk meningkatkan kemampuan profesional guru dalam pembelajaran IPS Terpadu. Selain itu kepala sekolah diharapkan dapat membenahi kultur sekolah sebagai bagian dari pemahaman terhadap model pembelajaran terpadu bagi para guru IPS, peserta didik, bahan ajar, dan media/sarana pembelajaran yang menjadi hambatan pembelajaran sebagaimana diamanatkan dalam pola pembelajaran sesuai kurikulum sekolah.