Abstrak


Sosial Ekonomi Rendah Merupakan Salah Satu Predisposisi Kejadian Preeklamsia


Oleh :
Antonius Joko Nugroho - G.0003054 - Fak. Kedokteran

Latar belakang:Preeklamsia telah menjadi persoalan yang serius bagi Ahli Kebidanan karena merupakan sebab morbiditas dan mortalitas ibu dan anak. Kejadian preeklamsia berhubungan erat dengan nutrisi dari penderita dan umumnya penderita dengan status sosial ekonomi rendah. Sosial ekonomi rendah ini yang menghambat ibu hamil untuk memeriksakan kehamilan sehingga kemungkinan dapat terjadi eklamsia. Tujuan penelitian: Untuk membuktikan bahwa kehamilan dengan sosial ekonomi rendah dengan parameter hemoglobin dan hematokrit naik merupakan predisposisi daripada preeklamsia berat. Tempat: Bag OBGIN RSUD Dr MOEWARDI SURAKARTA Bahan dan cara kerja: Penelitian ini bersifat prospektif dengan pendekatan analitik cross sectional . Terdapat dua kelompok subjek terdiri dari 15 kasus preeklamsia berat dan 15 kasus kehamilan normal yang mondok di kelas III yang dimatching diantaranya umur ibu, dan umur kehamilan + diberi kuisioner. Subyek penelitian adalah dua kelompok sampel primigravida yang memenuhi kriteria. Teknik yang digunakan untuk pengambilan sampel adalah purposive sampling. Hasil penelitian:Umur ibu pada PEB dan kehamilan normal tidak signifikan (p>0,05). Umur kehamilan ibu pada PEB dan kehamilan normal tidak signifikan (p>0,05). Hb ibu pada PEB dan kehamilan normal tidak signifikan (p>0,05). Ht ibu pada preeklamsi berat dan kehamilan normal tidak signifikan ( p>0,05). Hb ibu dan Ht ibu pada kehamilan normal ada korelasi positif. Hb ibu dan Ht ibu pada PEB ada korelasi positif. Penderita preeklamsia berat di klas III( sesuai dengan kriteria gakin dari Depkes) jika dibanding preeklamsia berat di klas I dan II sangat signifikan (p<0,05). Kesimpulan: bahwa sosial ekonomi rendah merupakan salah satu predisposisi kejadian preeklamsia .