Abstrak


Pemungutan Glukomanan dari Umbi Iles-Iles (Amorphophallus Sp


Oleh :
Agnes Nike Fernida - I.8306035 - Fak. Teknik

Indonesia merupakan salah satu negara dengan sebagian besar penduduknya bermatapencaharian sebagai petani. Pertanian Indonesia menghasilkan berbagai jenis tanaman hasil tani karena tanah Indonesia yang subur. Salah satu jenis dari hasil pertanian Indonesia adalah umbi-umbian. Salah satunya adalah iles-iles. Tidak jarang jenis tanaman tersebut malah dianggap gulma pengganggu yang sama sekali tidak ada manfaatnya. Namun saat ini iles-iles sangat populer karena semakin meningkatnya permintaan ekspor iles-iles terutama Jepang. Hal ini tidaklah mengherankan mengingat iles-iles memiliki kandungan glukomanan yang bermanfaat sebagai dietary fiber sehingga sering dijadikan bahan makanan untuk kesehatan. Karena rendahnya teknologi yang digunakan untuk pengolahan pasca panen maka iles-iles diekspor dalam bentuk chips. Ini merupakan iles-iles yang masih berupa bahan mentah. Padahal jika diolah dengan tepat, iles-iles dapat menjadi komoditi ekspor dengan nilai jual yang tinggi mengingat kegunaan dan kandungan glukomanan dalam iles-iles. Tujuan penelitian ini adalah mengetahui cara pengambilan glukomanan dari iles-iles dengan cara ekstraksi dan mengetahui pengaruh waktu ekstraksi terhadap jumlah glukomanan yang terekstrak. Percobaan dilakukan di Laboratorium Aplikasi Teknik Kimia gedung VI Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret Surakarta. Tahapan pemungutan glukomanan dari tepung iles-iles meliputi proses pengekstrakan 1 gram tepung iles-iles dengan ukuran 100 mesh dalam 100 ml air selama 90 menit, penyaringan hasil ekstraksi untuk memisahkan filtrat dengan ampasnya, dan untuk mengetahui glukomanan terekstraksi dilakukan proses presipitasi dengan menggunakan alkohol 96%, penyaringan dilakukan untuk memisahkan glukomanan basah dan alkohol dan proses pengeringan glukomanan basah dilakukan untuk mengetahui rendemen yang dihasilkan. Hasil percobaan didapatkan rendemen sebesar 42,8%. Untuk analisa hasil dilakukan pengujian viskositas dan gel strength. Pengukuran viskositas glukomanan dilakukan dengan menggunakan viscometer dan didapatkan viskositas glukomanan sebesar 17,71 cp pada konsentrasi 1%. Pengukuran gel strength (dengan penambahan karagenan 1:1) didapatkan sebesar 860,13 gram/cm2 dengan konsentrasi total campuran 0,8 gram bahan dalam 100 ml air.