Abstrak


Analisis Pertumbuhan Ekonomi di Kabupaten Sragen Tahun 2004-2009 (Studi Kasus di 20 Kecamatan Kabupaten Sragen)


Oleh :
Dwi Nugraheni - S.4209015 - Pascasarjana

Pengembangan ekonomi lokal sebagai salah satu usaha untuk mengurangi kesenjangan dengan memperkuat basis ekonomi wilayah sesuai dengan karakteristik wilayah (endogenous development) seperti yang terdapat dalam kebijakan kecamatan sebagai pusat pertimbuhan ekonomi, dalam penelitian ini maka perlu dilakukan evaluasi berdasarkan karakteristik wilayah dan program pengembangan kecamatan sebagai pusat pertumbuhan dengan (i) mengklasifikasikan kecamatan-kecamatan kabupaten sragen berdasarkan pertumbuhan ekonomi dan PDRB perkapita kecamatan tahun 2004-2009 menurut Tipologi Klassen (ii) Indeks Entropy Theil untuk mengetahui ketimpangan pertimbuhan ekonomi antar kecamatan (iii) Perhitungan Shifsare dan LQ untuk menggambarkan keunggulan komparatif suatu kecamatan. Berdasarkan analisis dengan Tipologi Klassen dapat dilihat Kabupaten Sragen dapat diklasifikasikan menjadi 4 klasifikasi yaitu cepat maju dan cepat tumbuh, cepat maju tetapi tertekan, berkembang cepat, dan relatif tertinggal. Kecamatan cepat maju dan cepat tumbuh : Masaran dan Sragen, Kecamatan cepat maju tetapi tertekan : Kalijambe, Plupuh dan Sidoharjo, Kecamatan berkembang cepat : Gondang, Sambungmacan, Ngrampal, Karangmalang dan Gemolong, dan Kecamatan relatif tertinggal : Kedawung, Sambirejo, Tanon, Miri, Sumberlawang, Mondokan, Sukodono, Gesi, Tangen, Jenar. Hasil perhitungan Indeks Entropy Theil tingkat ketimpangan pendapatan dalam wilayah kecamatan (within-region inequality) dari tahun 2004-2009 mengalami perubahan yang cukup signifikan yaitu sebesar 1,5660 pada tahun 2004 menjadi 3,79414 pada tahun 2009. Sedangkan untuk tingkat ketimpangan pendapatan antar wilayah kecamatan (between-region inequality) dari tahun 2004-2009 mengalami perubahan yang cukup signifikan yaitu sebesar 3,3241 pada tahun 2004 menjadi 5,94603 pada tahun 2009. selama periode pengamatan tingkat ketimpangan pendapatan antar wilayah kecamatan dan dalam wilayah kecamatan tahun 2004-2009 yaitu 4,89012 total ketimpangan Kabupaten Sragen pada tahun 2004 dan 9,74017 total ketimpangan Kabupaten Sragen tahun 2009. Total ketimpangan pendapatan Kabupaten Sragen sangat dipengaruhi oleh tingkat ketimpangan pendapatan antar wilayah. Perbedaan kondisi daerah akan membawa implikasi terhadap corak pembangunan yang akan diterapkan berbeda pula. Saran yang dapat digunakan untuk mencapai kebijakan tersebut adalah : 1. Perencanaan pembangunan agar terkonsentrasi/diprioritaskan bagi Kecamatan relatif tertinggal. 2. Peningkatan sarana prasarana yang memadai di 11 Kecamatan wilayah utara bengawan solo agar transportasi berat dapat masuk, sehingga investor dapat menanamkan modalnya di daerah tersebut. 3. Agar meningkatkan industri lokal, menumbuhkembangkan koperasi, UMKM. 4. Agar meningkatkan kulitas SDM dengan mengadakan diklat-diklat yang dilaksanakan secara periodik /bertahap sesuai dengan keadaan atau waktu yang tersedia di masyarakat seperti pendidikan formal atau non formal. 5. Pengembangan lahan- holtikultura seperti sayur-sayuran 6. Meningkatkan daerah serapan air (pengembangan hutan rakyat).