Abstrak


Nilai Ekonomis Modal Sosial Pada Pedagang Kaki Lima (Pkl) Di Kabupaten Ngawi


Oleh :
Dionysia Wahyu Nurjati - S42100013 - Pascasarjana

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimanakah Modal Sosial pada Pedagang Kaki Lima (PKL), nilai ekonomis Modal Sosial pada Pedagang Kaki Lima (PKL) serta implikasi negatif yang timbul dari Modal Sosial pada Pedagang Kaki Lima (PKL) di Kabupaten Ngawi. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif kualitatif. Penelitian ini memfokuskan pada pengamatan dan analisis dari sikap dan perilaku sehari-hari PKL dengan melihat modal sosial dari indikator yang ada serta menganalisis nilai ekonomis modal sosial dan implikasi negatif yang timbul dari modal sosial itu sendiri. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Kondisi Modal Sosial pada Pedagang Kaki Lima di sekitar alun-alun Kota Ngawi dapat dikatakan masih terjaga dengan baik. Hal ini dapat dilihat dari parameter-parameter modal sosial yang ada. Kepercayaan yang masih kuat baik antar sesama Pedagang Kaki Lima, Pedagang Kaki Lima dengan Pembeli dan pedagang kaki lima dengan Pemeritah. Adanya ewuh pakewuh dan kepedulian sosial berupa jimpitan serta jaringan yang berfungsi dengan sangat baik terbukti dengan dibentuknya paguyuban Pedagang Kaki Lima. Nilai ekonomis modal sosial pada Pedagang Kaki Lima di sekitar alun-alun Kota Ngawi terdapat mulai dari awal memutuskan untuk berdagang termasuk dalam urusan penentuan lokasi berjualan, dalam upaya pemenuhan modal, dalam menjalankan usaha sebagai Pedagang Kaki Lima dan dalam keputusan untuk meningkatkan usaha. Implikasi Negatif dari modal sosial yang timbul pada Pedagang Kaki Lima di sekitar alun-alun Kota Ngawi yaitu terkucilkannya pedagang yang tidak menjadi anggota paguyuban, kurangnya akses informasi bagi Pedagang yang tidak tergabung dalam paguyuban. Bahkan untuk pemberian bantuan diutamakan kepada PKL yang menjadi anggota paguyuban.