Abstrak


Pelaksanaan pengembangan sumber daya manusia bagi pegawai di Dinas Perhubungan Kota Surakarta


Oleh :
Yohana Christiani - D.0107105 - Fak. ISIP

Penelitian ini dilatarbelakangi oleh berbagai masalah yang berhubungan dengan lalu lintas dan angkutan jalan. Penanganan masalah yang berkaitan dengan lalu lintas dan angkutan jalan harus didukung pula oleh adanya sumber daya manusia yang kualitasnya perlu ditingkatkan secara terus menerus. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pelaksanaan pengembangan sumber daya manusia yang dilakukan oleh Dinas Perhubungan bagi pegawainya dari tahun 2007-2011 melalui program pendidikan dan pelatihan serta manfaat yang diperoleh setelah diadakannya program pendidikan dan pelatihan tersebut. Penelitian ini merupakan penelitian Deskriptif Kualitatif yang dilaksanakan di Dinas Perhubungan Kota Surakarta. Penulis menggunakan teknik purposive sampling dengan menunjuk beberapa informan yang lebih memiliki data yang penting yang berkaitan dengan permasalahan yang sedang diteliti. Sedangkan teknik pengumpulan data menggunakan metode wawancara mendalam dan dokumentasi. Dalam hal uji validitas data, penulis menggunakan teknik trianggulasi data sehingga informasi dari narasumber yang satu bisa dibandingkan dengan informasi dari narasumber lain. Sedangkan analisis data dilakukan dengan teknik analisis kualitatif. Dari hasil penelitian, diperoleh informasi bahwa pelaksanaan pengembangan kualitas SDM Dinas Perhubungan melalui program pendidikan dan pelatihan, baik secara internal atau yang lebih sering disebut Pembinaan Teknis, maupun secara eksternal atau DIKLAT. Pelaksanaan pendidikan dan pelatihan diawali dengan analisis kebutuhan Pembinaan Teknis dan DIKLAT. Kemudian dirumuskan tujuan yaitu perumusan kemampuan yang diharapkan dari pendidikan dan pelatihan tersebut. Persiapan Pembinaan Teknis dilakukan dengan menentukan tempat penyelenggaraan, biaya, konsumsi, tenaga pengajar dan jadwal. Kendala dalam Pembinaan Teknis adalah sulitnya mengatur jadwal karena sebagian besar pekerjaan di Dinas Perhubungan adalah di lapangan sehingga waktunya juga berbeda-beda. Sedangkan persiapan DIKLAT yaitu menyiapkan peserta yang diikutkan untuk menjadi peserta DIKLAT. Pelaksanaan Pembinaan Teknis diselenggarakan satu tahun sekali dan seiap penyelenggaraan dibagi menjadi 2 gelombang. Untuk pelaksanaan DIKLAT, Dinas Perhubungan hanya mengirimkan 1-2 pegawainya untuk mengikuti DIKLAT yang diselenggarakan oleh Badan Penyelenggara Diklat. Setelah pelaksanaan Pembinaan Teknis maupun DIKLAT selesai dilakukan evaluasi yang terdiri dari evaluasi proses dan evaluasi hasil. Untuk memudahkan dalam mengatur jadwal Pembinaan Teknis dapat dilakukan dengan menyelenggarakan Pembinaan Teknis ke dalam 4 gelombang, karena biasanya hanya 2 gelombang. Selain itu, setelah Pembinaan Teknis selesai diselenggarakan sebaiknya diadakan post test untuk mengetahui sejauh mana materi dapat diserap oleh para peserta.