Abstrak


Hubungan antara regulasi emosi dan dukungan sosial dengan subjective well-being pada yogini di hatha yoga ganep’s


Oleh :
Yuni Wilujeng - G.0109081 - Fak. Kedokteran

Yoga menjadi salah satu aktivitas untuk mengurangi stress para wanita dewasa muda belakangan ini. Beberapa manfaat yoga untuk meningkatkan subjective well-being meliputi peningkatan kesehatan, mengurangi stress, meningkatkan kepuasan hidup dan kualitas hidup. Ada banyak faktor yang mempengaruhi subjective well-being, diantaranya adalah regulasi emosi dan dukungan sosial. Regulasi emosi yang dilatih dalam yoga memberikan andil dalam mengubah kecemasan, marah, dan emosi negatif lainnya menjadi emosi positif. Penerimaan dukungan sosial yang tinggi akan memudahkan individu menyelesaikan masalah sehingga meningkatkan subjective well-being.
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui: (1) Hubungan antara regulasi emosi dan dukungan sosial dengan subjective well-being, (2) Hubungan antara regulasi emosi dengan dengan subjective well-being, dan (3) Hubungan antara dukungan sosial dengan subjective well-being.
Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh wanita yang beryoga di Hatha Yoga Ganep’s. Responden penelitian berjumlah 39 orang yang diperoleh dengan teknik purposive sampling. Instrumen dalam penelitian ini berupa skala subjective well-being, skala regulasi emosi dan skala dukungan sosial. Teknik analisis data yang digunakan untuk menguji hipotesis pertama adalah analisis regresi berganda, sementara uji hipotesis kedua dan ketiga menggunakan analisis korelasi parsial.
Hasil analisis regresi berganda menunjukkan nilai p = 0,000 (p<0,05) dan Fhitung = 38,700 > Ftabel = 3,26. Hasil tersebut menunjukkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara regulasi emosi dan dukungan sosial dengan subjective well-being. Hasil analisis korelasi parsial menunjukkan bahwa ada hubungan antara regulasi emosi dengan subjective well-being dengan koefisien korelasi parsial sebesar 0,540, dan p = 0,000 (p<0,05) serta ada hubungan antara dukungan sosial dengan subjective well-being dengan koefisien korelasi parsial sebesar 0,754 dan p = 0,000 (p<0,05). Nilai R2 sebesar 0,683, artinya regulasi emosi dan dukungan sosial secara bersama-sama memberi sumbangan efektif sebesar 68,3%.
Kata kunci: subjective well-being, regulasi emosi, dukungan sosial.