Abstrak


Strategi pengembangan agribisnis wortel (daucus carota l) di Kecamatan Tawangmangu Kabupaten Karanganyar


Oleh :
Arisa Permata - H.0304058 - Fak. Pertanian

ABSTRAKSI Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui besarnya biaya, penerimaan, dan pendapatan usahatani wortel di Kabupaten Karanganyar; mengetahui faktor-faktor internal dan eksternal yang menjadi kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman dalam pengembangan agribisnis wortel di Kabupaten Karanganyar; mengetahui alternatif strategi; dan mengetahui prioritas strategi yang dapat diterapkan dalam pengembangan agribisnis wortel di Kabupaten Karanganyar. Metode dasar yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif dengan teknik survey. Lokasi penelitian dipilih secara purposive yaitu Kabupaten Karanganyar. Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder dan data primer. Metode analisis yang digunakan adalah analisis usahatani untuk mengetahui besarnya biaya, penerimaan, dan pendapatan, analisis SWOT berupa matriks SWOT (Strenght, Weakness, Opportunities, Threats) dan QSPM (Quantitative Strategic Planing Matrix) untuk mengetahui faktor internal dan eksternal, merumuskan alternatif strategi, dan menentukan prioritas strategi. Dari analisis hasil penelitian diketahui besarnya biaya usahatani wortel di Kabupaten Karanganyar adalah Rp 4.480.636,89 per usahatani dan Rp 21.713.630,49 per hektar; besarnya penerimaan usahatani wortel di Kabupaten Karanganyar adalah Rp 8.766.666,67 per usahatani dan Rp 42.897.808,02 per hektar; serta besarnya pendapatan usahatani wortel di Kabupaten Karanganyar adalah Rp 4.286.029,77 per usahatani dan Rp 21.184.177,42 per hektar. Identifikasi faktor-faktor internal yang menjadi kekuatan pengembangan agribisnis wortel di Kabupaten Karanganyar adalah tanaman wortel tahan terhadap perubahan iklim, diversifikasi produk olahan wortel, kualitas bibit terkontrol, pengalaman berusahatani wortel lama, aktif dalam kelembagaan petani, hubungan baik petani dengan pihak lain (penyedia saprodi, penebas, dan koperasi), dan aktif dalam even-even bisnis. Faktor-faktor internal yang menjadi kelemahan pengembangan agribisnis wortel di Kabupaten Karanganyar adalah permodalan kurang, SDM petani rendah, ketergantungan petani kepada pedagang, sifat hedonisme petani, peralatan usahatani yang masih sederhana, dan kurang konsistennya petani dalam hal menjual bibit. Faktor-faktor ekternal yang menjadi peluang pengembangan agribisnis wortel di Kabupaten Karanganyar adalah ketersediaan saprodi selalu ada (saprodi memadai), permintaan wortel tinggi, adanya mesin pencuci wortel, komitmen pemerintah untuk mengembangkan kios agropolitan dan Pasar lelang hortikultura, adanya kemudahan akses perbankan, dan keterjaminan air. Faktor-faktor ekternal yang menjadi ancaman pengembangan agribisnis wortel di Kabupaten Karanganyar adalah fluktuasi harga saprodi, harga wortel dari luar Tawangmangu yang kompetitif, pilihan konsumen pindah ke wortel luar Tawangmangu, kurangnya perhatian pemerintah tentang pemberian modal dan lemahnya koordinasi antar lembaga terkait, serta rendahnya fasilitas perkreditan Alternatif strategi yang dapat diterapkan dalam upaya pengembangan agribisnis wortel di Kabupaten Karanganyar adalah mengoptimalkan potensi SDA dan diversifikasi produk olahan wortel yang didukung dengan tanaman wortel yang tahan terhadap perubahan iklim, pengalaman petani dalam usahatani untuk meningkatkan produksi, produktivitas wortel, dan meningkatkan pendapatan petani, serta lebih memanfaatkan mesin pencuci wortel agar waktu yang digunakan untuk mencuci dan kualitas wortel yang dicuci bagus; membina dan mempertahankan hubungan baik dengan pihak lain (penyedia saprodi, penebas, pemerintah, koperasi, dan perbankan) penyediaan agunan, mengurangi resiko, dan menjaga kontinuitas produksi; memperkuat kerja kelompok tani agar para petani mau melakukan pemanenan sendiri, mengembangan koperasi sebagai pusat informasi masalah petani, penggalangan dana dan gagasan petani untuk meningkatkan pengembangan agribisnis wortel; memanfaatkan pembangunan dan pengembangan kios agropolitan dan mengikuti pasar lelang hortikultura dengan cara pemerintah melakukan sosialisasi tentang pembangunan dan pengembangan kios agropolitan dan pasar lelang hortikultura kepada petani untuk diimplementasikan sehingga dapat mengurangi kendala dalam pemasaran dan dapat mengenalkan wortel Tawangmangu ke luar daerah; melakukan survey harga di pasar secara berkala untuk mendapatkan informasi harga di pasar dan menjalin kontrak kerjasama yang mengguntungkan tentang harga dengan pedagang; melakukan pelatihan dan pengembangan petani serta meningkatkan kreativitas petani untuk mencoba diversifikasi produk yang baru dengan fasilitas yang memadai dan melakukan promosi secara besar-besaran untuk menarik minat dan hati konumen; meningkatkan kemampuan petani dan memperkuat kelembagaan yang terkait untuk meningkatkan pengembangan agribisnis wortel; melakukan pemasaran dan mencari para investor melalui internet untuk menanamkan modalnya guna membantu petani dalam meningkatkan agribisnis wortel; melakukan koordinasi dan kerjasama diantara petani dan pihak lain (penyedia saprodi dan pedagang) untuk membatasi penjualan bibit yaitu dengan menampung bibit wortel ke dalam koperasi dengan jumlah bibit wortel yang dibatasi sehingga harga bibit wortel dapat diseragamkan sehingga dapat meningkatkan peran Kopusta Prioritas strategi yang dapat diterapkan dalam upaya pengembangan agribisnis wortel di Kabupaten Karanganyar adalah melakukan memperkuat kerja kelompok tani agar para petani mau melakukan pemanenan sendiri, mengembangan koperasi sebagai pusat informasi masalah petani, penggalangan dana dan gagasan petani untuk meningkatkan pengembangan agribisnis wortel. Kata kunci : strategi pengembangan, agribinis, wortel