Abstrak


Corporate social responsibility (CSR) dan kinerja perusahaan


Oleh :
Kartika Hendra Titisari - S.4306011 - Pascasarjana

ABSTRAK Penelitian ini menguji pengaruh CSR terhadap kinerja perusahaan (firm performance) yang diukur dengan stock return (diproksi dengan CAR) baik CSR secara keseluruhan maupun berdasarkan pada parameternya (environment, employment, dan community). Penelitian ini menggunakan sampel sebanyak 32 annual report perusahaan tahun 2005 dan 2006 dari perusahaan rawan lingkungan dan mengikuti program peringkat kinerja lingkungan hidup (PROPER) dari Kementerian Lingkungan Hidup. Hasil statistik deskriptif menunjukkan bahwa terjadi peningkatan trend indeks CSR, yang jika di lihat dari parameternya maka aktivitas CSR lebih banyak dilakukan pada parameter environment dan community. Analisis korelasi menunjukkan variabel environment dan community berkorelasi positif dengan CAR yang mengindikasikan informasi ini dianggap invesor dianggap berpengaruh pada kinerja jangka menengah dan jangka panjang perusahaan, sedangkan parameter employment justru berkorelasi negatif dengan CAR karena informasi ini kemungkinan dianggap investor sebagai pembelanjaan perusahaan yang mengakibatkan merusak nilai pemegang saham. Berdasarkan hasil pengujian, hipotesis 1 yang menyatakan CSR berpengaruh terhadap stock return tidak didukung oleh bukti empiris. Hipotesis 2 dan hipotesis 4 yang diajukan dalam penelitian ini yang menyatakan bahwa CSRenvirontment dan CSRcommunity berpengaruh terhadap stock return juga tidak didukung oleh bukti empiris dari sampel penelitian ini. Sedangkan hipotesa 3 yang menyatakan bahwa CSRemployment berpengaruh terhadap stock return didukung oleh bukti empiris, meskipun pada level signifikansi 10%. Penelitian ini juga mencoba mengkonfirmasi beberapa variabel yang pada penelitian sebelumnya ditemukan berpengaruh pada CSR. Diantaranya, Beta, DER, ROE dan PBV. Analisis menunjukkan hanya Beta yang ditemukan berpengaruh negative terhadap stock return dengan tingkat signifikansi 10%. Dengan demikian meskipun lemah, penelitian ini dapat mendukung hasil – hasil penelitian terdahulu bahwa Beta adalah salah satu faktor yang paling konsisten berpengaruh negative terhadap stock return. Hasil penelitian ini mengindikasikan bahwa (1) isu mengenai CSR merupakan hal yang relatif baru di Indonesia dan kebanyakan investor memiliki persepsi yang rendah terhadap hal tersebut, (2) kualitas pengungkapan CSR tidak mudah untuk diukur; umumnya perusahaan melakukan pengungkapan CSR hanya sebagai bagian dari iklan dan menghindari untuk memberikan informasi yang relevan, (3) CSRenvironment dan CSRcommunity direspon positif oleh investor, (4) CSRemployment di respon negatif oleh investor karena pembelanjaan perusahaan dianggap mengakibatkan merusak nilai pemegang saham. Investor diharapkan lebih menyadari pentingnya isu CSR di masa depan baik secara menyeluruh maupun berdasarkan pada parameternya, sehingga perusahaan mau melakukan aktivitas CSR secara nyata dengan memaksimalkan dampak positif dan meminimalkan dampak negatif dari suatu kegiatan bisnis tertentu. Dalam jangka panjang, perusahaan dapat menikmati kinerja pasar yang baik dan pada gilirannya akan dinikmati oleh masyarakat secara umum. Kata kunci : CSR, stock return