Penulis Utama : Andina Widiastuti
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : G.0001043
Tahun : 2006
Judul : Efek antipiretik ekstrak daun kemangi (Ocimi sancti folium) pada tikus putih
Edisi :
Imprint : Surakarta - F. Kedokteran - 2006
Kolasi :
Sumber : UNS-F. Kedokteran Jur. Pendidikan Dokter-G.0001043-2006
Subyek : EKSTRAK DAUN KEMANGI
Jenis Dokumen : Skripsi
ISSN :
ISBN :
Abstrak : ABSTRAK Daun kemangi diyakini masyarakat dapat menurunkan demam. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efek antipiretik dan efektivitas ekstrak daun kemangi (Ocimi sancti folium) pada tikus putih. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental laboratorium, dengan menggunakan teknik Random Sampling. Hewan percobaan yang digunakan adalah tikus putih galur wistar berumur kurang lebih 2 bulan yang berjumlah 20 ekor yang dibagi menjadi 4 kelompok. Kelompok 1 sebagai kelompok kontrol negatif diberikan aquades sebanyak 2,5 ml, sedangkan kelompok 2, 3, dan 4 sebagai kelompok uji masing-masing diberikan ekstrak daun kemangi (Ocimi sancti folium) sebanyak 3,15 mg/100 gr BB, 6,30 mg/ 100 gr BB, dan 12,60 mg/ 100 gr BB yang dilarutkan dalam 2,5 ml aquades. Untuk menaikkan suhu disuntikkan vaksin DPT 0,2 cc intra muskular. Pengukuran suhu diukur dengan menggunakan termometer digital. Data yang diperoleh dianalisa dengan menggunakan Statistical Package for Social Sciences 11.5 (SPSS 11.5) dengan metode Univariate Analysis of Variance yang dilanjutkan Post Hoc test. Hasil analisa satu faktor dari uji Univariate Analysis of Variance membuktikan bahwa rata-rata suhu rektal tikus putih memang berbeda secara nyata (signifikan) untuk tiap kelompok uji dan untuk tiap rentang waktu pengukuran suhu. Masing-masing sebesar 0,034 dan 0,005 dengan tingkat signifikan () = 0,05. Dari hasil analisa dengan menggunakan uji Post Hoc Test didapatkan perbedaan yang signifikan antara kelompok dosis 3,15 mg/100 gr BB, dengan kelompok dosis 12,60 mg/ 100 gr BB dan antara waktu pengukuran suhu 120 menit dan 180 menit. Pada dosis 1 dan menit ke-180 terlihat suhu rektal tikus putih terendah dapat dicapai. Hasil penelitian dan analisa data menunjukkan bahwa ekstrak daun kemangi (Ocimi sancti folium) memiliki efek antipiretik pada tikus putih. Efektivitas optimal yang dibuktikan dengan rata-rata suhu rektal terendah dicapai oleh dosis 3,15 mg/100 gr BB pada menit ke-180. Kata kunci: ekstrak daun kemangi, efektivitas antipiretik, tikus putih
File Dokumen : abstrak.pdf
Harus menjadi member dan login terlebih dahulu untuk bisa download.
andina widiastuti.pdf
File Dokumen : -
Status : Public
Pembimbing : 1. Yul Mariyah, Dra., Apth., MSi.
2. Suharsono, Drs., Apth., SpFRS
Catatan Umum : 1631/2010
Fakultas : Fak. Kedokteran