Penulis Utama : Endang Wiwin
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : H.0306013
Tahun : 2010
Judul : Analisis Permintaan Beras di Kabupaten Pati
Edisi :
Imprint : Surakarta - F.Pertanian - 2010
Kolasi :
Sumber : UNS-F.Pertanian Jur Agrobisnis-H.0306013-2010
Subyek : BERAS
Jenis Dokumen : Skripsi
ISSN :
ISBN :
Abstrak : Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis pengaruh faktor harga beras, harga tepung gandum, harga telur ayam ras, pendapatan perkapita dan jumlah penduduk terhadap permintaan beras di Kabupaten Pati dan menganalisis elastisitas permintaan beras di Kabupaten Pati. Metode dasar yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif. Pengambilan lokasi penelitian secara purposive dengan pertimbangan produksi padi di Kabupaten Pati lebih besar jika dibandingkan kabupaten-kabupaten lain di wilayah eks Karesidenan Pati. Hasil analisis data dengan menggunakan metode regresi nonlinier berganda diketahui persamaan Qd = 360,68 X1– 0,039. X20,044. X40,015. X50,909. e. Nilai R2 sebesar 0,944 yang berarti sebesar 94,4% permintaan beras di Kabupaten Pati dapat dijelaskan oleh variabel harga beras, harga tepung gandum, harga telur ayam ras, pendapatan perkapita dan jumlah penduduk, sedangkan sisanya sebesar 5,6% dijelaskan oleh variabel lain diluar penelitian. Berdasarkan uji F variabel harga beras, harga tepung gandum, harga telur ayam ras, pendapatan perkapita dan jumlah penduduk secara bersama berpengaruh nyata terhadap permintaan beras di Kabupaten Pati. Berdasarkan uji t variabel harga tepung gandum dan jumlah penduduk berpengaruh nyata terhadap permintaan beras pada tingkat kepercayaan 99%. Variabel harga beras dan pendapatan perkapita berpengaruh nyata terhadap permintaan beras pada tingkat kepercayaan 95%. Sedangkan harga telur ayam ras tidak berpengaruh nyata pada permintaan beras di Kabupaten Pati. Jumlah penduduk merupakan variabel yang paling berpengaruh terhadap permintaan beras di Kabupaten Pati. Berdasarkan elastisitas harga, permintaan beras bersifat inelastis yang berarti jumlah beras yang diminta berubah dengan persentase yang lebih kecil daripada perubahan harga. Harga tepung gandum memiliki nilai elastisitas silang positif dan merupakan barang subtitusi bagi beras. Berdasarkan elastisitas pendapatan, beras merupakan barang normal yaitu jika pendapatan perkapita naik maka permintaan beras akan meningkat.
File Dokumen Tugas Akhir : abstrak.pdf
Harus menjadi member dan login terlebih dahulu untuk bisa download.
Endang Wiwin1.pdf
File Dokumen Karya Dosen : -
Status : Public
Pembimbing : 1. Dr. Ir. Hj. Suprapti Supardi, MP
2. Nuning Setyowati, SP, MSc
Catatan Umum :
Fakultas : Fak. Pertanian