Penulis Utama : Anjar Wido Wicaksono
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : I.0108063
Tahun : 2012
Judul : Perilaku model tereduksi struktur rel kereta api dengan perkuatan geosintetik dan cerucuk kayu di bawah ballast dengan analisis plaxis 3d foundation v 1.6
Edisi :
Imprint : Surakarta - F. Teknik - 2012
Kolasi :
Sumber : UNS-F. Teknik Jur. Teknik Sipil-I.0108063-2012
Subyek : TANAH LUNAK
Jenis Dokumen : Skripsi
ISSN :
ISBN :
Abstrak : Struktur rel kereta api merupakan prasarana utama dalam industri perkeretaapian. Oleh karena itu, perlu dijaga keamanan dan kenyamanannya untuk mengurangi tingkat kecelakaan seperti anjloknya kereta api. Hal tersebut mungkin terjadi apabila struktur rel tersebut berada di atas tanah lunak. Rendahnya daya dukung dari tanah lunak menjadi salah satu penyebab rusaknya struktur rel tersebut. Pemanfaatan geosintetik dan cerucuk adalah salah satu solusi untuk menanggulangi hal tersebut. Tujuan penelitian ini adalah menganalisis perilaku struktur rel kereta api di atas tanah lunak dengan memanfaatkan geosintetik dan cerucuk ditinjau dari besar penurunan yang terjadi. Penelitian ini merupakan penelitian skala kecil uji model laboratorium dengan uji pembebanan statis repetitif (perulangan tiap titik pemberhentian) terhadap model struktur rel kereta api tereduksi. Hasilnya kemudian dikontrol dengan simulasi program PLAXIS 3D FOUNDATION v 1.6. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pada semua posisi pembebanan, tanah lunak dengan perkuatan geosintetik dan cerucuk mampu mengurangi penurunan sebesar 51,42% - 70,989% dibandingkan tanah lunak tanpa perkuatan. Bila dibanding dengan pasir, mampu mengurangi penurunan sebesar 20,746% - 21,46% di posisi ujung. Sedang di posisi tengah, mempunyai selisih penurunan sebesar 19,745% - 24,32%. Dari hasil PLAXIS 3D FOUNDATION v 1.6, tanah lunak dengan perkuatan geosintetik dan cerucuk mampu mengurangi penurunan sebesar 56,563% - 62,81% dibandingkan tanah lunak tanpa perkuatan, dan lebih kecil 27,834% - 36,582% dari tanah pasir. Sementara hasil validasi dengan program tersebut menunjukkan nilai penurunan di bawah beban mempunyai selisih hingga mencapai 38,43% pada tanah dasar pasir, 58,41% pada tanah lunak tanpa perkuatan dan 47,54% pada tanah lunak dengan perkuatan geosintetik dan cerucuk. Pembebanan secara berulang (siklus pulang-pergi) membuat kondisi tanah dasar cenderung kurang stabil.
File Dokumen : abstrak.pdf
Harus menjadi member dan login terlebih dahulu untuk bisa download.
anjar1.pdf
anjar2.pdf
anjar3.pdf
anjar0001.JPG
File Dokumen : -
Status : Public
Pembimbing : 1. Bambang Setiawan, S.T., M.T.
2. Ir. Ary Setyawan, M.Sc., PhD.
Catatan Umum :
Fakultas : Fak. Teknik