Penulis Utama : Sandhi Yudha
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : S501002010
Tahun : 2012
Judul : Perbandingan Premedikasi Klonidin Dan Diazepam Peroral Terhadap Level Sedasi Dan Respons Hemodinamik Pediatrik
Edisi :
Imprint : Surakarta - Pascasarjana - 2012
Kolasi :
Sumber : UNS-Pascasrjana Prodi Kedokteran Keluarga-S50100201-2012
Subyek : PREMEDIKASI PERORAL
Jenis Dokumen : Tesis
ISSN :
ISBN :
Abstrak : Latar belakang : Kecemasan dan nyeri adalah dua factor yang menyebabkan stress emosi yang hebat pada pediatrik. Pemilihan obat premedikasi peroral pada pasien pediatrik penting untuk memberikan level sedasi yang adekuat dan stabilitas hemodinamik selama tindakan anestesi dan pembedahan. Tujuan penelitian ini untuk membandingkan premedikasi klonidin dan diazepam peroral terhadap level sedasi dan respons hemodinamik pediatrik. Metode : Penelitian ini merupakan ujiklinis tahap III, double blind randomized controlled trial. Sejumlah 18 pasien pediatrik umur 2-12 tahun dengan status fisik ASA I dan II dibagi secara acak kedalam 2 kelompok, masing-masing mendapatkan premedikasi klonidin 4μg/kgBB (n=9) atau diazepam 0,2mg/kgBB (n=9) peroral. Dilakukan pencatatan level sedasi dan respons hemodinamik (detak jantung) pada saat sebelum pemberian obat, setelah pemberian obat, sesaat setelah laringoskopi intubasi, menit ke–3 dan ke–5 pasca tindakan laringoskopi intubasi dan sesaat setelah incisi kulit/mulai operasi. Hasil : Level sedasi pada kelompok klonidin (3,11 ± 0,60) lebih tinggi dibanding kelompok diazepam (2,33 ± 0,50) dengan nilai p=0,013. Respons hemodinamik (detak jantung/HR) setelah pemberian premedikasi peroral (HR1) kelompok klonidin (100,44 ± 11,38 kali/menit) dan kelompok diazepam (110,22 ± 12,29 kali/menit) berbeda tidak bermakna (p=0,099). Sedangkan respons hemodinamik HR2, HR3, HR4 dan HR5 pada kelompok klonidin dan diazepam berbeda bermakna (p<0,05). Efek samping bradikardi terjadi pada 2 pasien pada kelompok klonidin dan tidak terjadi pada kelompok diazepam. Kesimpulan : Premedikasi klonidin 4μg/kgBB peroral memberikan level sedasi yang lebih tinggi dibanding premedikasi diazepam 0,2mg/kgBB peroral. Respons hemodinamik (detak jantung) pada kelompok klonidin lebih stabil dibanding kelompok diazepam.
File Dokumen : abstrak.pdf
Harus menjadi member dan login terlebih dahulu untuk bisa download.
Sandhi Yudha-S.501002010.pdf
IMAGE0010.JPG
File Dokumen : -
Status : Public
Pembimbing : 1. Prof. Bhisma Murti, dr., MPH, M.Sc, Ph.D
Catatan Umum :
Fakultas : Pascasarjana