Penulis Utama : Diah Kartika Sari
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : F.0100002
Tahun : 2004
Judul : Analisis migrasi penduduk propinsi Jawa Tengah (data sensus penduduk 2000)
Edisi :
Imprint : Surakarta - F. Ekonomi - 2004
Kolasi :
Sumber : UNS-F. Ekonomi -F.0100002-2004
Subyek : MIGRASI
Jenis Dokumen : Skripsi
ISSN :
ISBN :
Abstrak : ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh faktor rasio PDRB per kapita, rasio UMR, rasio kesempatan kerja, rasio tingkat pendidikan antara daerah tujuan migrasi dengan propinsi Jawa Tengah dengan migrasi ke luar propinsi Jawa Tengah dan juga untuk mengetahui pengaruh variabel kontrol yaitu jarak ekonomi propinsi Jawa Tengah dan daerah tujuan migrasi. Metode analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis regresi linier berganda melalui dua tahapan yaitu tanpa menyertakan variabel kontrol dan dengan menyertakan variabel kontrol dalam hal ini adalah jarak ekonomi yang berguna untuk mengetahui pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen dan dibuktikan melalui uji statistik serta uji asumsi klasik. Selain analisis regresi linier berganda juga digunakan analisis statistik chi square yang bertujuan untuk mengetahui pengaruh variabel kontrol , apakah mengganggu atau tidak terhadap hubungan yang terjadi antara variabel independen terhadap variabel dependen.Data yang digunakan adalah data yang bersumber dari Sensus Penduduk tahun 2000 dan data PDRB per kapita yang diperoleh dari BPS serta data sekunder pendukung lainnya yaitu data UMR yang diperoleh dari Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan data tarif pesawat terbang dari perusahaan penerbangan. Pengolahan data dilakukan dengan bantuan program SPSS 10 untuk membantu menyelesaikan regresi linier berganda dan analisis statistik chi square. Hasil pengujian yang dilakukan menyebutkan bahwa pada regresi linier berganda tanpa menyertakan variabel kontrol diperoleh hasil yaitu rasio PDRB per kapita antara daerah tujuan migrasi dan propinsi Jawa Tengah berpengaruh pada taraf signifikansi 10 % serta rasio kesempatan kerja dan rasio tingkat pendidikan SLTA ke atas antara daerah tujuan migrasi dan propinsi Jawa Tengah berpengaruh pada taraf signifikansi 5%, sedangkan variabel rasio UMR antara daerah tujuan migrasi dan propinsi Jawa Tengah tidak berpengaruh terhadap migrasi ke luar Jawa Tengah pada taraf signifikansi 5%. Hasil pengujian pada regresi linier berganda dengan menyertakan variabel kontrol diperoleh hasil yaitu rasio UMR, rasio tingkat pendidikan SLTA ke atas antara daerah tujuan migrasi dan propinsi Jawa Tengah, serta jarak ekonomi antara propinsi Jawa Tengah dan daerah tujuan migrasi sebagai variabel kontrol itu sendiri berpengaruh pada taraf signifikansi 5%, sedangkan dua variabel tidak berpengaruh terhadap migrasi ke luar Jawa Tengah yaitu rasio PDRB per kapita antara daerah tujuan migrasi dan propinsi Jawa Tengah pada taraf signifikansi 10 % dan rasio kesempatan kerja antara daerah tujuan migrasi dan propinsi Jawa Tengah pada taraf signifikansi 5 %. Ada tidaknya pengaruh variabel kontrol terhadap hubungan antara variabel independen terhadap variabel dependen dilakukan analisis chi square dan diperoleh hasil bahwa variabel kontrol yaitu jarak ekonomi ternyata mempengaruhi atau mengganggu hubungan antara rasio UMR dan rasio tingkat pendidikan SLTA ke atas antara daerah tujuan migrasi dan propinsi Jawa Tengah serta pada hubungan rasio PDRB per kapita pada jarak ekonomi jauh. Sedangkan pada hubungan rasio PDRB per kapita pada jarak ekonomi dekat dan rasio kesempatan kerja antara daerah tujuan migrasi dan propinsi Jawa Tengah ternyata tidak berpengaruh atau tidak mengganggu hubungan kedua variabel tersebut terhadap migrasi ke luar Jawa Tengah. Berdasar hasil penelitian tersebut, saran yang dapat disampaikan terutama bagi daerah asal (Pemerintah daerah Jawa Tengah) setidaknya mampu lebih mengembangkan daerahnya lebih baik terutama dalam aktivitas ekonomi dengan perluasan sektor usaha atau membangun kesempatan kerja, sekaligus perlu adanya tinjauan ulang mengenai kebijakan UMR yang ditetapkan. Kesemuanya seharusnya terkait dan mempertimbangkan tingkat pendidikan yang dimiliki oleh seorang migran, supaya sumber daya yang benar-benar potensial tidak begitu saja meninggalkan daerah asalnya. Bagi daerah tujuan Data Sensus Penduduk tahun 2000 menunjukkan kelima propinsi di Pulau Jawa paling besar dalam menerima migran dari Jawa Tengah, setidaknya kelima daerah tersebut harus mampu meningkatkan pembangunan baik di bidang ekonomi, sosial budaya serta sarana sekaligus prasarana untuk mengantisipasi membanjirnya jumlah migran yang berlebihan. Pada era otonomi daerah saat ini setidaknya pembangunan harus benar-benar mampu mengembangkan investasi, meningkatkan potensi ekonomi dan menciptakan kesempatan kerja yang produktif, hal ini tidak hanya diarahkan pada daerah asal namun daerah tujuan lain pun yang tidak terlalu dibanjiri migran dari Jawa Tengah, sehingga pola persebaran penduduk dapat lebih merata. Biaya transportasi atau jarak ekonomi ternyata berpengaruh bagi seorang migran, maka saran yang diajukan supaya kebijakan mengenai tarif pun perlu ditinjau ulang dan harapannya tarif yang ditetapkan lebih murah, sehingga migrasi penduduk sebagai sesuatu yang berlangsung dengan sendirinya yang mana penduduk bergerak semata-mata karena potensi dan kesempatan yang secara obyektif ada tanpa banyak hambatan.
File Dokumen : abstrak.pdf
Harus menjadi member dan login terlebih dahulu untuk bisa download.
DIAH KARTIKA sARI.pdf
File Jurnal : -
Status : Public
Pembimbing :
Catatan Umum : 2600/2004
Fakultas : Fak. Ekonomi dan Bisnis