Penulis Utama : Siti Yuli Rahmawati
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : F.0101007
Tahun : 2005
Judul : Analisis pelaksanaan fungsi intermediasi perbankan pasca krisis (studi kasus pada bank umum)
Edisi :
Imprint : Surakarta - F. Ekonomi - 2005
Kolasi :
Sumber : UNS-F. Ekonomi-F.0101007-2005
Subyek : PERBANKAN
Jenis Dokumen : Skripsi
ISSN :
ISBN :
Abstrak : ABSTRAK Setelah dilanda krisis moneter dan ekonomi yang berlangsung sejak tahun 1997, proses pemulihan ekonomi Indonesia terus berlangsung menuju ke arah yang diharapkan, yang ditunjukkan dengan pergerakan nilai tukar yang stabil dan laju inflasi yang rendah. Hal ini telah memberikan ruang gerak dan ekspektasi pasar untuk menurunkan suku bunga SBI. Akan tetapi karena berbagai penyebab, penurunan suku bunga ini belum sepenuhnya ditransmisikan dalam penurunan suku bunga kredit yang diharapakan dapat mendorong investasi dan konsumsi masyarakat. Hal ini mengindikasikan bahwa fungsi intermediasi perbankan belum dapat berjalan dengan baik. Walaupun dilihat dari beberapa indikator, fungsi intermediasi perbankan melalui penyaluran kredit telah menunjukkan perbaikan, namun pertumbuhan itu belum menjadi pelumas dalam mendorong perekonomian Indonesia untuk kembali pada tingkat yang seharusnya. Berdasarkan latar belakang tersebut, penulis tertarik untuk mengadakan penelitian tentang pelaksanaan fungsi intermediasi perbankan pasca krisis. Permasalahan yang diangkat dalam penelitian ini adalah bagaimana pengaruh variabel-variabel moneter dan perbankan yang meliputi: suku bunga SBI, kurs, pertumbuhan ekonomi, dan kredit macet terhadap jumlah kredit perbankan yang disalurkan. Dalam hal ini dipilih variabel jumlah kredit sebagai indikator dalam pelaksanaan fungsi intermediasi perbankan, karena hal ini terkait langsung dengan sektor riil dari sisi penyaluran dana. Selain itu apa terdapat kausalitas antara jumlah kredit dengan pertumbuhan ekonomi? Dengan demikian tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh variabel-variabel moneter dan perbankan terhadap jumlah kredit serta mengetahui kausalitas antara jumlah kredit dengan pertumbuhan ekonomi. Hasil penelitian berdasarakan uji kausalitas granger antara jumlah kredit dan pertumbuhan ekonomi menunjukkan bahwa pada lag 1 terdapat hubungan satu arah, yaitu jumlah kredit dapat menjelaskan pertumbuhan ekonomi, sedangkan pada lag 2, 3 terdapat hubungan satu arah , yaitu pertumbuhan ekonomi dapat menjelaskan jumlah kredit. Berdasarkan hasil uji dengan ECM, menunjukkan bahwa variabel suku bunga SBI dalam jangka pendek memiliki hubungan negatif dan signifikan terhadap jumlah kredit, dan dalam jangka panjang memiliki hubungan positif dan signifikan terhadap jumlah kredit. Sedangkan kurs, dalam jangka pendek memiliki hubungan negatif dan signifikan dengan jumlah kredit, akan tetapi dalam jangka panjang kurs memiliki hubungan positif dan signifikan terhadap jumlah kredit. Sementara itu, pertumbuhan ekonomi dalam jangka pendek memiliki hubungan negatif signifikan terhadap jumlah kredit, akan tetapi dalam jangka panjang pertumbuhan ekonomi memiliki hubungan positif dan tidak signifikan dengan jumlah kredit. Sebagai salah satu indikator perbankan, kredit macet dalam jangka pendek maupun dalam jangka panjang memliiki hubungan negatif terhadap jumlah kredit, akan tetapi dalam jangka panjang kredit macet tidak signifikan pada tingkat signifikansi 5 %. Berdasar hasil uji secara bersama-sama, semua koefisien regresi secara bersama-sama signifikan terhadap jumlah kredit Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, maka dapat diajukan beberapa saran anatara lain: perbankan hendaknya dapat meningkatkan penyaluran kredit dan mengurangi penempatan dan pada SBI dan obligasi negara, BI diharapakan tidak hanya menggunakan suku bunga SBI sebagai instrumen pokok dalam penyaluran kredit yang akan perkembagan memepengaruhi sektor riil, tetapi menggunakan instrumen lain seperti himbauan moral dan cadangan minimum, BI hendaknya melakukan pengawasan terhadap pemberian kredit dalam rupiah, perbankan hendaknya dapat mengembangkan penyaluran kredit bagi sektor retail. Sementara itu bagi pemerintah hendaknya dapat menyediakan alternatif pembiayaan lain bagi sektor riil serta dapat menciptakan kondisi sosial, politik yang stabil. Sedangkan bagi sektor riil hendaknya dapat memberdayakan sumber dana yang tersedia yang dalam hal ini adalah jumlah kredit yang disalurkan perbankan.
File Dokumen : abstrak.pdf
Harus menjadi member dan login terlebih dahulu untuk bisa download.
Siti Yuli Rahmawati.pdf
File Jurnal : -
Status : Public
Pembimbing :
Catatan Umum : 1072/2005
Fakultas : Fak. Ekonomi dan Bisnis