Penulis Utama : M. Rosyidi
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : S111508009
Tahun : 2019
Judul : Pergeseran bahasa sasak di Desa Tembeng Putik Kecamatan Wanasaba Kabupaten Lombok Timur (kajian Sosiolinguistik)
Edisi :
Imprint : Surakarta - Pascasarjana - 2019
Kolasi :
Sumber : UNS-Pascasarjana Prodi Magister Linguistik -S111508009-2019
Subyek : BAHASA SASAK
Jenis Dokumen : Tesis
ISSN :
ISBN :
Abstrak :

Croft (2000: 4) menyatakan bahwa “Language doesn’t change: people change language through actions” Bahasa itu tidak berubah, manusialah yang mengubah bahasa melalui tindakan-tindakannya. Masyarakat suku Sasak yang mendiami desa Tembeng Putik, Kecamatan Wanasaba, Kabupaten Lombok Timur saat ini sedang mengalami fenomena yang dikatakan oleh Croft,  dimana bahasa Sasak  mengalami pergeseran penggunaannya dalam beberapa aspek dan ranah tutur. Penelitian ini bertujuan untuk: 1) mengkaji aspek-aspek bahasa Sasak apa saja yang telah bergeser;
2) faktor yang mendorong terjadinya pergeseran itu, dan 3) apa saja usaha yang dapat dilakukan oleh masyarakat Tembeng Putik untuk menghindari adanya pergeseran tersebut.
Penelitian ini menggunakan metode penelitian kualitatif dan berlangsung dari Oktober 2016 - Oktober 2018. Subjek penelitian adalah masyarakat Desa Tembeng Putik. Teknik sampling yang digunakan adalah purposive sampling. Dalam pengambilan data penulis menggunakan beberapa teknik, antara lain: 1) observasi; 2) teknik sadap; 3) teknik simak; 4) teknik wawancara; 5) tahap transkripsi; dan 6) tahap klasifikasi. Guna memenuhi kadar validitas data, penelitian ini menggunakan teknik triangulasi, yang terdiri dari: 1) triangulasi data; 2) triangulasi teori; dan 3) triangulasi metodologis.  Teknik  analisis  data  dengan  menggunakan  model  analisis  interaktif Miles & Huberman (dalam Sutopo, 2006: 119-120).
Hasil  penelitian  ini  mengungkapkan  bahwa  terdapat  dua  aspek  pergeseran bahasa Sasak yang ditemukan dalam   masyarakat   Desa Tembeng Putik, yakni: 1) aspek kata dan 2) aspek tingkat tutur (indhit base). Faktor pergeseran bahasa yang dapat diidentifikasi oleh penulis terdiri dari lima, antara lain: 1) faktor kompetensi kebahasaan;   2)   faktor   pendidikan;   3)   faktor   keluarga/perkawinan;   4)   faktor lingkungan tinggal; dan 5) faktor sikap bahasa. Strategi pemertahanan bahasa Sasak yang dapat dilakukan oleh masarakat Desa Tembeng Putik terdiri dari tiga strategi, yakni: 1) pemertahanan bahasa Sasak dalam ranah keluarga, 2) ranah sosial, dan 3) ranah pendidikan.
Dari penelitian yang telah dilakukan, implikasi yang dapat diambil adalah perlu adanya perbaikan bahasa Sasak dalam masyarakat Desa Tembeng Putik, dimana pada saat  ini  kebanyakan  masyarakat  lebih  memilih  untuk  menggunakan  bentuk  baur bahasa  Indonesia  dalam membentuk bahasa  Sasak.  Selain itu,  mereka  juga tidak cakap dalam menerapkan tingkat tutur (indhit base).
Kata Kunci: pergeseran bahasa, bahasa sasak, kata baur, tingkat tutur.

File Dokumen Tugas Akhir : abstrak.pdf
Harus menjadi member dan login terlebih dahulu untuk bisa download.
1. COVER.pdf
BAB I.pdf
BAB II.pdf
BAB III.pdf
BAB IV.pdf
BAB V.pdf
DAFTAR PUSTAKA.pdf
LEMBAR PERSETUJUAN.pdf
File Dokumen Karya Dosen : -
Status : Public
Pembimbing : 1. Dr. Sri Marmanto, M.Hum.
2. Prof. Dr. Djatmika, M.A.
Catatan Umum :
Fakultas : Pascasarjana