Penulis Utama : Agnas Wardhani
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : H0415004
Tahun : 2019
Judul : Sikap masyarakat tani terhadap pengembangan kampung kelor di desa Kedungbulus kecamatan Gembong kabupaten Pati
Edisi :
Imprint : Surakarta - F. Pertanian - 2019
Kolasi :
Sumber : UNS-F. Pertanian Jur. Penyuluhan dan Komunikasi Pertanian-H0415004-2019
Subyek : PENGEMBANGAN KAMPUNG KELOR
Jenis Dokumen : Skripsi
ISSN :
ISBN :
Abstrak :

Moringa oleifera yang dikenal dengan kelor adalah tanaman hutan yang banyak dimanfaatkan masyarakat sejak dahulu sebagai sayur mayur dan pakan ternak. Kelor memiliki potensi meningkatkan gizi, ketahanan pangan, dan mendorong pembangunan pedesaan. Potensi tersebut mampu menjadikan kelor sebagai alternatif budidaya untuk pemenuhan  kebutuhan pangan dan  ekonomi masyarakat. Pengembangan Kampung Kelor melalui gerakan penanaman dan pengolahan kelor menjadi suatu upaya konkret mewujudkan pembangunan nasional pertanian guna meningkatkan ketahanan pangan dan mengentaskan kemiskinan masyarakat tani di pedesaan. Oleh karena itu menarik untuk dikaji bagaimana sikap masyarakat tani terhadap pengembangan Kampung Kelor dan faktor apa saja yang mempengaruhinya.
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis sikap masyarakat terhadap pengembangan Kampung Kelor, menganalisis hubungan antara faktor pembentuk sikap dengan sikap masyarakat terhadap pengembangan Kampung Kelor, serta mengetahui perbedaan sikap antara masyarakat tani yang sudah dan belum mengusahakan kelor terhadap pengembangan Kampung Kelor. Metode dasar yang digunakan  adalah  kuantitatif dengan  teknik  survey.  Lokasi  penelitian  di  Desa Kedungbulus Kecamatan Gembong dengan mengambil 2 kelompok tani. Sampel ditentukan dengan teknik proportional random sampling, sebanyak 60 responden. Analisis  data  yang  digunakan  adalah  Rank  Spearman  dan  U  Mann  Whitney dengan aplikasi program SPSS 20,0 for windows.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa faktor pembentuk sikap yaitu umur mayoritas pada usia 48-56 tahun, pendidikan mayoritas SLTP, luas penguasaan lahan dalam kategori sempit, pendidikan non formal dalam kategori rendah dan sangat  baik,  pengalaman  usahatani  dalam  kategori  cukup  berpengalaman, dan pengaruh orang lain yang dianggap penting dalam kategori cukup berpengaruh. Sikap masyarakat terhadap tujuan Pengembangan Kampung Kelor (meningkatan pendapatan, edukasi masyarakat, memajukan desa, dan meningkatkan ketahanan pangan serta gizi) adalah baik. Terdapat hubungan yang signifikan antara umur, pendidikan formal, pendidikan non formal, pengalaman usahatani, dan pengaruh oranglain   yang   dianggap   penting   pada   pengembangan   Kampung   Kelor. Sedangkan luas penguasaan lahan tidak memiliki hubungan yang signifikan pada pengembangan Kampung Kelor. Terdapat perbedaan sikap antara masyarakat tani yang sudah dan belum mengusahakan kelor terhadap pengembangan Kampung Kelor

File Dokumen : abstrak.pdf
Harus menjadi member dan login terlebih dahulu untuk bisa download.
cover_1.pdf
bab1_1.pdf
bab 2.pdf
bab 3_1.pdf
bab 4.pdf
bab 5.pdf
dapus_1.pdf
pernyataan .pdf
File Dokumen : -
Status : Public
Pembimbing : 1. Prof. Dr. Ir. Suwarto, M.Si
2. Dr. Ir. Sugihardjo, M.S
Catatan Umum :
Fakultas : Fak. Pertanian