Penulis Utama : Josafat Pondang
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : G0017110
Tahun : 2020
Judul : Hubungan antara Komorbid Diabetes Mellitus dan Hipertensi pada Pasien Penyakit Ginjal Kronik yang Menjalani Hemodialis dengan Tingkat Kejadian Pneumonia di RSUD Dr Moewardi Surakarta
Edisi :
Imprint : Surakarta - F.Kedokteran - 2020
Kolasi :
Sumber : UNS-F.Kedokteran, Prog. Studi Kedokteran - G0017110-2020
Subyek : PENYAKIT GINJAL KRONIK, DIABETES MELLITUS, HIPERTENSI, HEMODIALISIS, KEJADIAN PNEUMONIA
Jenis Dokumen : Skripsi
ISSN :
ISBN :
Abstrak :

ABSTRAK
Pendahuluan: Penyakit ginjal kronik (PGK) merupakan penyakit tidak menular yang prevalensinya terus meningkat terutama di Indonesia. Data hingga tahun 2018 menyebutkan terdapat 500.000 penderita PGK di Indonesia. Pasien PGK memiliki berbagai macam komorbid dan menurut  catatan, hipertensi(HT) dan diabetes mellitus (DM) menjadi dua penyakit komorbid yang terbanyak. Umumnya, pasien PGK terutama yang sudah pada stadium akhir (Stadium V) akan diterapi dengan hemodialisis (HD). Adanya penyakit komorbid dan HD menjadi faktor yang dapat menyebabkan seseorang terkena infeksi, salah satunya ialah pneumonia yang diteliti pada penelitian ini. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan membandingkan adanya hubungan antara komorbid DM dan HT pada pasien PGK yang menjalani HD dengan tingkat kejadian pneumonia.
Metode: Metode Penelitian ini menggunakan teknik observasional analitik dengan desain Studi Potong Lintang. Sampel pada penelitian ini berupa 135 rekam medis pasien PGK di RSUD Dr Moewardi Surakarta yang terbagi rata menjadi 3 kelompok yaitu: pasien PGK dengan DM, PGK dengan HT, PGK dengan DM dan HT dari tahun 2016-2020. Teknik Sampling menggunakan purposive sampling dengan kriteria inklusi dan eklusi yang telah ditetapkan. Variabel DM dan HT menjadi variabel independen, kejadian pneumonia sebagai variabel dependen.
Hasil: Didapatkan hubungan signifikan antara PGK dengan DM terhadap kejadian pneumonia (P=0,029), tidak ada hubungan secara statisik menurut analisa bivariat antara PGK dengan HT terhadap pneumonia (P=0,466) akan tetapi pada analisis multivariat didapatkan bahwa pasien PGK dengan HT memiliki resiko 2x lebih besar dibandingkan tanpa HT tetapi masih di bawah resiko pneumonia apabila terdapat komorbid DM (3-4 x lebih besar). Selain itu, tidak didapat hubungan signifikan antara komorbid DM dan HT terhadap kejadian pneumonia (P=0,145)
Kesimpulan: Terdapat hubungan antara komorbid DM atau HT dengan kejadian pneumonia pada pasien PGK. Komorbid DM akan menyebabkan peningkatan resiko pasien PGK mengalami pneumonia yaitu 3,7 kali lebih besar dibandingkan non-DM dan HT menyebabkan resiko pneumonia 2 kali lebih besar dibandingkan non-HT. Komorbid DM lebih meningkatkan resiko terjadinya pneumonia dibandingkan Komorbid HT.
Kata Kunci: Penyakit Ginjal Kronik, Diabetes Mellitus, Hipertensi, Hemodialisis, Kejadian Pneumonia

 

File Dokumen : abstrak.pdf
Harus menjadi member dan login terlebih dahulu untuk bisa download.
BEBAS PERPUSTAKAAN-G0017110 - Skripsi - Josafat Pondang2.pdf
HALAMAN JUDUL pdf.pdf
BAB I pdf.pdf
BAB II pdf.pdf
BAB III pdf.pdf
BAB IV pdf.pdf
BAB V pdf.pdf
BAB VI pdf.pdf
DAFTAR PUSTAKA pdf.pdf
File Dokumen : -
Status : Public
Pembimbing : 1. Ratih Tri Kusuma Dewi, dr., Sp.PD-KGH., FINASIM
2. Evi Nurhayatun, dr., Sp.PD., M.Kes., FINASIM
Catatan Umum :
Fakultas : Fak. Kedokteran