Penulis Utama : Adis Nalia
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : H.3306035
Tahun : 2009
Judul : Perbanyakan tanaman jeruk keprok (Citrus Nabilus Lour) dengan teknik okulasi
Edisi :
Imprint : Surakarta - F. Pertanian - 2009
Kolasi :
Sumber : UNS-F. Pertanian Prog. Agribisnis Hortikultura dan Arsitektur Pertamanan-H.3306035-2009
Subyek : CITRUS NABILUS LUOR
Jenis Dokumen : Laporan Tugas Akhir (D III)
ISSN :
ISBN :
Abstrak : ABSTRAK Jeruk Keprok (Citrus nobilis Lour) buah terpenting ketiga di Indonesia setelah pisang dan mangga, sedangkan di dunia, jeruk merupakan buah yang popular setelah anggur (dilihat dari luas pertanaman dan jumlah produk pertahun). Oleh karena itu, perlu dikembangkan budidaya yang baik untuk meningkatkan produksi, diantaranya dengan memperbaiki pembibitan tanaman jeruk keprok secara vegetatif dengan tehnik okulasi. Magang ini dilaksanakan di UPTD BPPTPH (Balai Pengembangan Perbenihan Tanaman Pangan Hortikultura) Ngipiksari Kaliurang Sleman Yogyakarta pada bulan Pebuari-Maret 2009. Kegiatan magang dilaksanakan secara mandiri oleh mahasiswa mulai dari mencari sendiri lokasi, pendekatan dengan lembaga (Instansi) tempat magang sampai pelaksanaannya. Kegiatan magang dibimbing oleh pembimbing magang, baik intern (dosen pembimbing) maupun ekstern (pembimbing lapangan). Hasil magang adalah mengabungkan dua sifat baik tanaman, tanaman yang mempunyai perakaran kuat, tahan terhadap kekeringan, tahan terhadap hama penyakit yaitu tanaman jeruk Japaneche Citroen (JC) sebagai batang bawah sedangkan untuk batang atas mengunakan jeruk keprok siem yang mempunyai kulitas dan produksi buah yang baik, dengan tehnik okulasi (Chip budding). Tahapan pelaksanaan okulasi adalah: menyayat kulit batang bawah, mengiris mata tempel, memasang mata tempel ke sayatan batang bawah, mengikat tempelan hasil okulasi, hasil okulasi ditempatkan yang teduh (ternaungi) agar tidak langsung kena sinar matahari, setelah umur 3-4 minggu dilaksanakan pelepasan ikatan, keberhasilan di tandai dengan munculnya calon tunas yang berwarna hijau persentase keberhasilan adalah 90%. Hasil okulasi dilakukan sertifikasi benih oleh (BPSB) pada umur 1-1,5 tahun. Dalam satu tahun bibit yang berhasil di sertifikasi adalah 5000 batang, harga jual bibit perbatang Rp 4500, penjualan dilakukan dengan cara langsung kepetani dan tidk langsung yaitu melalui perantara. Hasil analisis usaha perbanyakan jeruk keprok dari tahun pertama sampai tahun keempat total produksi adalah 19.000, total pendapatan Rp 85.500.000, dan keuntungan Rp 20.667.940. sedangkan Return Cost Ratio (R/C) adalah 1,3, Benefit Cost Ratio (B/C) yaitu 0,3 (Suatu usaha dikatakan layak dan memberikan manfaat apabila nilai B/C > 1). Break Even Point (BEP): BEP Produksi yaitu 14.407, dan BEP Harga adalah 3.412. Dari perhitungan diketahui bahwa BEP Produksi adalah 14.407 batang. Dan BEP Harga Sebesar Rp 3.412. jika harga dan produksi lebih tinggi dari angka tersebut akan diperoleh keuntungan, dengan asumsi seluruh produk terjual.
File Dokumen Tugas Akhir : abstrak.pdf
Harus menjadi member dan login terlebih dahulu untuk bisa download.
ADIS.pdf
File Dokumen Karya Dosen : -
Status : Public
Pembimbing : 1. Ir. Suharto, Mr, MP
2. Ir. Warsoko, WW
Catatan Umum : 1591/2009
Fakultas : Fak. Pertanian