Penulis Utama : Mei Pujiyarti
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : H0216036
Tahun : 2020
Judul : Subsurface Irrigation dengan Metode Fertigasi Gerabah dan Penggunaan Mulsa pada Tanah Alfisol dan Entisol Serta Pengaruhnya Terhadap Sifat Tanah dan Produksi Melon (Cucumis Melo)
Edisi :
Imprint : Surakarta - Fak. Pertanian - 2020
Kolasi :
Sumber : UNS - Fak. Pertanian, Jur. Ilmu Tanah - H0216036 - 2020
Subyek : IRRIGATION, FERTIGASI GERABAH, MULSA, TANAH ALFISOL
Jenis Dokumen : Skripsi
ISSN :
ISBN :
Abstrak :

Ketersediaan air pada lahan kering tergantung dari tingginya curah hujan yang ada. Hal ini yang memicu adanya beberapa kendala pada pertanian lahan kering, salah satunya yaitu persediaan air yang terbatas. Pada musim kemarau persediaan air sangat rendah sedangkan kebutuhan air tanaman cukup banyak. Pertanaman melon (Cucumis melo.) di lahan kering alfisol dan entisol pada musim kemarau merupakan suatu tantangan bagi para petani karena kurangnya persediaan air dan kahatnya unsur hara. Irigasi bawah permukaan menggunakan metode gerabah dinilai mampu untuk mengatasi kekurangan air yang terjadi pada musim kemarau. Irigasi gerabah memanfaatkan  sifat  dari  bahan  pembuat  gerabah,  yaitu  tanah  liat  yang  berpori sehingga air keluar dari dalam gerabah secara perlahan dan membasahi tanah di sekitarnya. Penggunaan pupuk ke dalam sistem irigasi juga merupakan cara untuk meningkatkan unsur hara di dalam tanah. Penelitian ini bertujuan untuk mengamati seberapa besar pengaruh sistem irigasi bawah permukaan tanah dengan gerabah yang digunakan sebagai metode fertigasi untuk pertanaman melon (Cucumis melo). Penelitian ini dilakukan pada bulan Juli 2019 di lahan percobaan Fakultas Pertanian UNS, desa Sukosari , Kecamatan Jumantono, Kabupaten Karanganyar. Rancangan percobaan penelitian menggunakan Rancangan Tersarang (Nested) dengan tiga faktor perlakuan meliputi 3 faktor yaitu Jenis Tanah (T), metode pemupukan (P) dan penggunaan mulsa (M). Jenis tanah yang digunakan yaitu tanah alfisol (T1) dan tanah entisol (T2), sedangkan Metode pemupukan meliputi pupuk cair fertigasi 100% (P1), pupuk  cair fertigasi 50%  (P2),  dan pupuk  benam  100%  (P3).  Penggunaan mulsa meliputi perlakuan kontrol/tanpa mulsa (M0), dan dengan mulsa (M1). Hasil penelitian menunjukkan  bahwa  perlakuan  sistem  irigasi  bawah  permukaan  menggunakan gerabah fertigasi mampu memberikan peningkatan terhadap berat buah, tinggi tanaman, berat brangkasan basah dan berat brangkasan kering. Kombinasi perlakuan P1M1 pada tanah alfisol dan entisol menunjukkan kelengasan tanah tertinggi dengan nilai masing-masing 23,1?n 22,5%. Berat buah melon paling tinggi pada alfisol dan entisol ditunjukkan oleh perlakuan yang sama (P1M1) dengan nilai ma masing 580,33 dan 616,50 gram.

File Dokumen Tugas Akhir : abstrak.pdf
Harus menjadi member dan login terlebih dahulu untuk bisa download.
Halaman Judul.pdf
BAB I.pdf
BAB II.pdf
BAB III.pdf
BAB IV.pdf
BAB V.pdf
Daftar Pustaka.pdf
Lembar Pernyataan.pdf
File Dokumen Karya Dosen : -
Status : Public
Pembimbing : 1. Dr. Agr. Sc. Rahayu M.P.
2. Komariah STP., M.Sc., Ph.D.
Catatan Umum : validasi bambang
Fakultas : Fak. Pertanian