Penulis Utama : Alfian Rabani
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : B0415010
Tahun : 2021
Judul : Irigasi Bapang dan Perubahan Sosial Ekonomi Petani di Kecamatan Plupuh Kabupaten Sragen Tahun 1992-2018
Edisi :
Imprint : Surakarta - Fak. Ilmu Budaya - 2021
Kolasi :
Sumber : UNS - Fak. Ilmu Budaya, Jur. Ilmu Sejarah - B0415010 - 2021
Subyek : IRIGASI BAPANG, KECAMATAN PLUPUH, PETANI.
Jenis Dokumen : Skripsi
ISSN :
ISBN :
Abstrak :

Tujuan penelitian  ini untuk  mengetahui gambaran  mengenai:  1)  Sejarah pembangunan Irigasi Bapang; 2) Manajemen Irigasi Bapang di Kecamatan Plupuh tahun 1992-2018; 3) Pengaruh sistem Irigasi Bapang terhadap perubahan sosial ekonomi petani di Kecamatan Plupuh tahun 1992-2018.
Penelitian ini menggunakan metode sejarah yang meliputi heuristik yaitu pengumpulan   data   baik   yang   tertulis   maupun   lisan,   kritik   sumber   yaitu menyeleksi  data  yang  telah  diperoleh,  interprestasi  terhadap  data  yang  telah melalui uji kritik dan historiografi yang dituangkan dalam bentuk yang berupa penulisan bersifat deskriptif kualitatif. Dalam pengumpulan data, penulis menggunakan studi dokumen, wawancara, dan studi pustaka. Studi dokumen sebagai bukti untuk suatu pengujian, studi wawancara untuk memperkaya data- data yang telah diperoleh dari dokumen.
Berdasarkan analisis terhadap sumber-sumber data yang telah terkumpul, dapat  disimpulakan  bahwa  pada  tahun  1970,  pemerintah  membangun  sarana irigasi untuk meningkatkan kesejahteraan petani di Kecamatan Plupuh. Dimulai pada tahun 1992, sumber pengairan untuk lahan-lahan pertanian di Kecamatan Plupuh berasal dari jaringan Irigasi Bapang. Pengelolaan jaringan Irigasi Bapang merupakan wewenang DPU Pengairan Kabupaten Sragen, dengan lembaga P3A yang masih sederhana. Pada tahun 2005, terjadi perpindahan wewenang dalam pengelolaan Irigasi Bapang, dari DPU Pengairan Kabupaten Sragen diserahkan kepada Balai PSDA di tingkat Provinsi. Di bawah pengelolaan Balai PSDA, mulai dibentuk lembaga P3A yang resmi berbadan hukum, dikarenakan ketersediaan air irigasi mulai terbatas. Pembangunan Irigasi Bapang akhirnya mampu merubah pola tanam pertanian yang sebelumnya hanya mengalami dua kali masa tanam menjadi tiga kali masa tanam dalam satu tahun. Dampak pembangunan Irigasi Bapang telah berpengaruh terhadap kehidupan sosial dan ekonomi petani di Kecamatan Plupuh. Pengaruhnya terlihat pada perubahan daya beli masyarakat yang semakin tinggi dan perubahan sosial yang terlihat dari munculnya kelembagaan   petani.   Namun   pada   tahun   2018   organisasi   petani   tersebut mengalami kevakuman, dikarenakan pada saat musim kemarau ketersediaan air irigasi tidak mencukupi kebutuhan pertanian di beberapa daerah.

Kata kunci: Irigasi Bapang, Kecamatan Plupuh, Petani.

 

File Dokumen Tugas Akhir : abstrak.pdf
Harus menjadi member dan login terlebih dahulu untuk bisa download.
Halaman Judul.pdf
BAB I.pdf
BAB II.pdf
BAB III.pdf
BAB IV.pdf
BAB V.pdf
Daftar Pustaka.pdf
Lembar Pernyataan.pdf
File Dokumen Karya Dosen : -
Status : Public
Pembimbing : 1. Drs. Supariadi, M.Hum.
2. Insiwi Febriary Setiasih, S. S., M. A.
Catatan Umum : validasi bambang
Fakultas : Fak. Ilmu Budaya