Penulis Utama : Sutji Muljani
Penulis Tambahan : -
NIM / NIP : T111508009
Tahun : 2020
Judul : Pola Kompleksitas Kalimat Majemuk Dalam Teks Notariat: Studi Kasus Bahasa Hokum Dalam Teks Notariat
Edisi :
Imprint : Surakarta - Pascasarjana - 2020
Kolasi :
Sumber : UNS - Pascasarjana, Prog. Studi Linguistik - T111508009 - 2020
Subyek : POLA KOMPLEKSITAS, STRUKTUR KALIMAT MAJEMUK, TEKS NOTARIAT
Jenis Dokumen : Disertasi
ISSN :
ISBN :
Abstrak :

Disertasi ini mengkaji pola kompleksitas struktur kalimat majemuk dalam teks notariat sebagai objek kajian penelitian. Penelitian ini mengkaji masalah-masalah berikut. (1) bagaimanakah struktur kalimat dalam teks notariat berdasarkan jumlah klausa; (2) bagaimanakah   pola kompleksitas struktur kalimat majemuk dalam teks notariat berdasarkan fungsi, kategori, dan peran; (3) bagaimanakah pola kompleksitas struktur kalimat majemuk dalam teks notariat berdasarkan penggunaan konjungtor; (4) bagaimanakah pola kompleksitas struktur kalimat majemuk dalam teks notariat berdasarkan hubungan antarklausa dan maknanya; dan (5) bagaimanakah kadar kompleksitas struktur kalimat majemuk dalam teks notariat berdasarkan IKKM.
Penelitian kualitatif ini   menggunakan pendekatan teori sintaksis struktural atau sintaksis deskriptif. Sumber data penelitian berupa teks notariat dalam bentuk akta minuta
berupa akta notaris sebagai berikut: (1) Akta Jual Beli, (2) Akta Perjanjian Perubahan terhadap Perjanjian Kredit, (3) Akta Pemberian Hak Tanggungan, (4) Akta Surat Kuasa, (5) Akta Jaminan Fidusia, (6) Akta Pendirian Perseroan Terbatas, (7) Akta Pernyataan Keputusan Rapat Perseroan Terbatas, (8) Akta Pendirian Perseroan Komanditer, dan (9) Akta Perjanjian. Data penelitian berwujud kalimat-kalimat dalam teks notariat dengan fokus kalimat majemuk sebagai data primer penelitian. Teknik sampling menggunakan metode purposive sampling dengan teknik criterion based sampling.Teknik pengumpulan data  menggunakan  teknik  pustaka  dengan    triangulasi  sumber  data  sebagai  teknik valildasi data penelitian. Untuk menganalisis data, penelitian ini menggunakan metode distribusional atau  metode agih dengan teknik bagi/pilah  unsur langsung sebagai teknik dasarnya, sedangkan teknik lanjutannya menggunakan teknik adisi, teknik delisi teknik perluas, dan teknik parafrase.
Berdasarkan hasil analisis, penelitian ini   menghasilkan temuan-temuan sebagai berikut. (1) struktur kalimat dalam teks notariat berdasarkan jumlah klausa didominasi oleh jenis kalimat berstruktur kalimat majemuk (KM). Kalimat berstruktur KM mendominasi   penggunaannya dalam teks notariat berdasarkan temuan jumlah KM sebanyak 290 data dari 360 data penelitian atau 81%, sedangkan 70 data atau sekitar 19% merupakan kalimat tunggal (KT). Dominasi struktur KM dalam teks notariat dikarenakan faktor-faktor sebagai berikut. (a) Bahasa dalam teks notariat memerlukan kejelasan dan kecermatan bagi para pembacanya, (b) notaris mempunyai peluang membuat rumusan kalimat yang eksplisit jika menghadapi kemungkinan berbagai risiko akibat formulasi kalimatnya; (c) Keeksplisitan kalimat dalam teks notariat dalam kalimat yang kompleks digunakan untuk menghindari kesalahpahaman dan mendukung fungsi bahasa teks notariat sebagai alat bukti autentik yang memiliki nilai dokumen tinggi. Dominasinya KM dalam teks  notariat  mengindikasikan  belum  adanya  pergeseran  kebiasaan  susunan kalimat dalam akta notaris menjadi susunan kalimat yang lebih sederhana dan lebih efektif tanpa mengurangi maksud akta. (2) pola kompleksitas KM dalam teks notariat berdasarkan fungsi, kategori, dan peran memiliki beberapa tipe, yaitu (a) tipe pola kompleksitas   berklausa satu gabungan, (b) tipe pola kompleksitas berklausa   dua,   (c)   tipe   pola   kompleksitas   berklausa   tiga,   (d)   tipe   pola  kompleksitas berklausa empat, (e) tipe pola kompleksitas  berklausa lima, (f) tipe pola kompleksitas berklausa enam, (g) tipe pola kompleksitas berklausa tujuh, (h) tipe pola kompleksitas berklausa delapan, dan (i) tipe pola kompleksitas berklausa sembilan.  Temuan  tersebut  mengindikaskann  bahwa  semakin  banyak  jumlah klausa pembentuk kalimat majemuk dalam teks  notariat maka penggunaan fungsi keterangan dalam KM semakin sering muncul karena perannya  sebagai penjelas klausa. (3) pola kompleksitas struktur kalimat majemuk dalam teks notariat berdasarkan penggunaan konjungtor memiliki empat tipe, yaitu (a) tipe penggunaan konjungtor subordinatif yang membentuk jenis KMSub dan KMSubko,   (b) tipe penggunaan konjungtor koordinatif yang membentuk jenis KMKo   dan   KMKosub,      (c)   tipe   tanpa   konjungtor/nonkonjungtor,   yang membentuk jenis KMKI, KMKISub, KMKIKo, KMKISubko, dan KMKIKosub, dan (d) tipe gabungan klausa dan konjungtor yang membentuk jenis KMSub, KMKo, KMSubko, KMKosub, dan KMSubkosub. Dari keempat tipe pola kompleksitas tersebut, tipe penggunaan konjungtor subordinatif mempunyai struktur kalimat   lebih   variatif daripada ketiga tipe lainnya   Hal tersebut mengindikasikan   bahwa   dominasinya   penggunaan   konjungtor   subordinatif menjadi salah satu karakteristik bahasa dalam teks notariat. (4) pola kompleksitas kalimat majemuk berdasarkan hubungan antarklausa memiliki tiga tipe pola kompeksitas, yaitu (1) tipe pola kompleksitas dominasi klausa utama, (2) tipe pola kompleksitas dominasi klausa sematan, dan (3) tipe pola kompleksitas klausa utama-klausa sematan. Tiap-tiap titpe tersebut memiliki struktur kompleksitasya masing-masing. (5) Kadar pola kompleksitas KM dalam teks notariat berdasarkan IKKM dapat ditemukan hal-hal berikut (a) KM tidak memiliki kadar kompleksitas atau ber-IKKM 0 jika dalam KM itu hanya terdiri atas klausa koordinatif saja, (b) KM itu memiliki kadar kompleksitas yang sedang dengan IKKM 0,50 jika KM itu memiliki klausa subordinatif dan klausa koordinatif yang seimbang, (c) KM itu memiliki kadar kompleksitas tinggi atau ber-IKKM 1 jika KM itu hanya memiliki klausa subordinatif dan tidak memiliki Ku, Kadar kompleksitas KM dalam teks notariat memiliki kecenderungan sangat tinggi karena didominasi oleh IKKM di atas 0,50, yaitu sebesar 61%.
Temuan  hasil  penelitian  tersebut  mengindikasikan  teks  notariat  sebagai salah satu produk hukum belum mengalami pergeseran dalam struktur kalimatnya yang masih didominasi KM  dengan dominasi fungsi K sebagai penjelas klausa. KM tersebut didominasi pola kompleksitas bertipe klausa subordinatif dengan kadar kompleksitas yang cenderung tinggi. Implikasinya, struktur  kalimat dalam teks notariat dapat disederhanakan  tanpa mengurangi maksud dari sebuah proses hukum dengan mengurangi penggunaan fungsi keterangan dan mengurangi penggunaan konjungtor subordinatif. Dengan demikian, struktur kalimat dalam teks notariat lebih efektif untuk dipahami oleh pelaku-pelaku hukum dalam suatu proses hukum tertentu.

Kata kunci: Pola Kompleksitas, Struktur Kalimat Majemuk, Teks Notariat

 

File Dokumen Tugas Akhir : Tidak ada file.
File Dokumen Karya Dosen : Halaman Judul.pdf
BAB I.pdf
BAB II.pdf
BAB III.pdf
BAB IV.pdf
BAB V.pdf
Daftar Pustaka.pdf
Lembar Pernyataan.pdf
Status : Public
Pembimbing : 1. Prof. Dr. Sumarlam, M.S
2. Dr. Dwi Purnanto, M. Hum
Catatan Umum :
Fakultas : Pascasarjana